Judul di atas bukanlah sebuah sensasi atau hendak mempromosikan sektor pertanian. Namun hal ini merupakan sebuah fakta yang tidak bisa dipungkiri lagi. Dimana dari sepuluh orang terkaya di Indonesia, lima orang di antaranya memperoleh kekayaan dari bisnis di sektor pertanian.

potensi pertanian

Pertanian? Sejenak istilah ini identik dengan situasi kumuh, kotor, jauh dari kesan mewah dan merupakan sektor yang dipinggirkan. Namun demikian, fakta di atas menunjukkan bahwa ternyata setengah orang terkaya di Indonesia, berhasil mengumpulkan harta mereka dari sektor yang dianggap remeh tersebut.

Hal ini membuktikan bahwa sektor pertanian sebenarnya mampu memberikan prospek yang cukup menguntungkan. Terbukti bahwa dari sektor inilah, beberapa manusia di Indonesia mampu memposisikan diri mereka sebagai orang yang paling besar kekayaannya.

Fakta bahwa separuh orang terkaya di Indonesia menghasilkan kekayaan mereka dari sektor pertanian, membuka fakta baru, bahwa pertanian merupakan salah satu sektor usaha yang bisa mendatangkan keuntungan besar. Sektor ini memiliki prospek yang tidak kalah gemerlap dibandingkan sektor lain seperti perbankan atau juga properti.

Kaya Dari Pertanian

Selama ini, masih banyak yang menganggap sektor pertanian bukanlah sektor yang cukup seksi untuk digarap. Namun, anggapan ini pupus, manakala paparan fakta menunjukkan bahwa separuh orang terkaya di Indonesia, memupuk sebagian kekayaan mereka dari sektor pertanian tersebut.

Kelompok orang terkaya ini, memiliki visi yang jauh melampaui batas pandang masyarakat Indonesia pada umumnya. Dimana sebagian masyarakat Indonesia menganggap bahwa sektor pertanian tidak memiliki prospek yang cukup besar untuk menghasilkan kekayaan.

Padahal, Indonesia memiliki lahan yang cukup potensial untuk mengembangkan bisnis pertanian. Lahan yang subur, ketersediaan lahan yang luas, serta latar belakang masyarakat Indonesia di masa lalu sebagai petani. Hal tersebut merupakan sebuah modal dan potensi yang bila dikembangkan akan mampu menciptakan kesejahteraan bagi para pelaku usaha pertanian tersebut.

Para Konglomerat Pertanian

Lalu siapa saja para konglomerat Indonesia, yang berhasil memupuk kekayaan mereka dari sektor pertanian? Dari sepuluh orang terkaya di Indonesia, lima orang konglomerat terkaya yang berhasil memiliki kekayaan dari sektor pertanian antara lain Chairul Tanjung, Murdaya Poo, Peter Sondakh, Eddy Kusnadi Sariatmadja dan Bachtiar Karim.

Nama-nama yang tersebut di atas ini, merupakan lima orang terkaya di Indonesia, yang masuk dalam daftar sepuluh orang terkaya di Indonesia versi majalah Forbes 2016.

Chairul Tandjung, seorang pengusaha yang dikenal sebagai pemilik beberapa sektor bisnis besar, mulai dari sektor retail, keuangan hingga media ternyata tetap memiliki keyakinan bahwa sektor pertanian dan perkebunan menjadi salah satu cara untuk menghasilkan kekayaan. Hal ini dibuktikan dengan pembukaan lahan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan, yang memiliki luas mencapai 60.000 hektar.

Perkebunan kelapa sawit yang dikelola melalu CT Agro tersebut, menyumbangkan sebagian kekayaan yang berhasil dipupuk oleh Chairul Tandjung. Dan hal ini membuat Chairul Tandjung mampu memiliki kekayaan yang menjadikannya salah satu orang terkaya di Indonesia.

Murdaya Poo. Nama ini mungkin tidak lagi asing bagi masyarakat Indonesia. Keyakinannya berbisnis di sektor pertanian dan perkebunan, diwujudkan dengan mendirikan beberapa perusahaan yang aktif membuka lahan untuk perkebunan tebu dan kelapa sawit.

Peter Sondakh, nama yang juga masuk ke dalam daftar manusia terkaya di Indonesia ini juga melirik sektor perkebunan dan pertanian sebagai salah satu mesin pengisi pundi kekayaannya. Pria asal Manado ini, melejit kekayaannya, bahkan setelah melepaskan kepemilikannya di produk rokoknya yang sudah terkenal yaitu Bentoel.

Banyak yang menyebutkan strateginya melepaskan Bentoel adalah keputusan keliru, mengingat Indonesia merupakan pangsa pasar strategis untuk konsumsi rokok. Namun demikian, hal ini tidak membuatnya kehilangan potensi kekayaannya. Sektor perkebunan dipilih sebagai bidang usaha untuk mempertebal pundi kekayaannya.

Konglomerat Indonesia lain yang memiliki sebagai kekayaan dari sektor pertanian adalah Eddy Kusnadi Sariaatmadja. Meski dikenal sebagai pemegang saham mayoritas di salah satu stasiun televisi swasta besar Indonesia, namun kisah suksesnya di bisnis perkebunan tidak boleh diabaikan.

Pada saat ini, Eddy Kusnadi Sariaatmadja dikenal sebagai salah satu pengusaha yang memiliki kelompok perkebunan tertua di Indonesia.  PT. London Sumatra Plantation, Tbk dikenal memiliki komoditas seperti karet, coklat, karet, kopi, kelapa sawit dan lain sebagainya. Bisnis di sektor perkebunan ini, mampu mendongkrak kekayaan dari pria kelahiran 11 Desember 1963 tersebut dan menjadikannya sebagai salah satu diantara sepuluh manusia terkaya di Indonesia.

Bachtiar Karim, adalah satu nama konglomerat terkaya di Indonesia yang juga bergerak di sektor perkebunan. Bahkan Bachtiar Karim menjadikan sektor ini sebagai salah satu unit usaha utamanya untuk bisa menimbun kekayaan.

Kelapa sawit merupakan penopang utama kekayaan Bachtiar Karim. Melalui berbagai produk turunan dari kelapa sawit inilah, Bachtiar Karim mampu bertahan dan tidak terpengaruh dengan fluktuasi harga minyak sawit dunia.

 

Potensi Sektor Perkebunan

Dari fakta di atas, nampak bahwa sektor perkebunan merupakan salah satu peluang usaha yang bisa membuat seseorang mampu memiliki kekayaan.  Hal ini sudah dibuktikan oleh setengah dari sepuluh orang terkaya di Indonesia, yang meraih keberuntungan mereka dari sektor perkebunan.

Lalu mengapa sektor perkebunan bisa menjadi sebuah unit usaha yang mendatangkan peluang untuk meningkatkan kekayaan seseorang? Ada beberapa faktor yang menjadi penyebab kondisi tersebut. Beberapa faktor tersebut antara lain :

  1. Karakteristik lahan di Indonesia yang cenderung subur. Hal ini mengingat kawasan Indonesia merupakan kawasan yang dikelilingi oleh gunung berapi. Sehingga dampak dari letusan gunung berapi, mampu meningkatkan kualitas kesuburan tanah di Indonesia.
  2. Hasil pertanian dan perkebunan, akan selalu dicari dan dibutuhkan oleh manusia. Oleh karena itu, permintaan hasil perkebunan dan pertanian akan selalu ada setiap saat.
  3. Kebutuhan akan hasil pertanian dan perkebunan, tidak akan ada batasnya. Sementara ketersediaan hasil pertanian dan perkebunan, cenderung terbatas. Sehingga hal ini akan memberikan daya tawar yang kuat terhadap harga jual produk perkebunan dan pertanian.
  1. ketersediaan lahan di Indonesia masih cukup luas. Sehingga masih banyak peluang yang bisa dimanfaatkan untuk mengembangkan budidaya perkebunan dan pertanian. Di sisi lain, pada saat ini mulai banyak ditemukan konsep perkebunan yang memanfaatkan lahan sempit dengan berbagai teknologi baru yang ditemukan. Misalnya saja teknik hidroponik.

Artikel Terkait

5 Dari 10 Orang Terkaya di Indonesia 2016 Memiliki... Selama ini, masih banyak yang menganggap sektor pertanian bukanlah sektor yang cukup seksi untuk digarap. Namun, anggapan ini pupus, manakala paparan ...
Adi Pramudya, Petani Muda Nan Kaya Mimpi, Komitmen, Fokus dan tidak Menyerah Empat kata kunci inilah yang sangat dipegang oleh seorang Adi Pramudya. Petani muda yang dalam sebulan berh...
Ternak Sapi sebagai Bisnis Tambahan Untuk Industri... Kebutuhan daging sapi di Indonesia sangat besar, tetapi Indonesia belum dapat memenuhi kebutuhan akan daging sapi. Menurut menteri Pertanian Era Presi...