Kakao atau Theobroma cacao L adalah jenis tanaman pohon yang sangat populer dengan olahan buahnya. Kakao diduga berasal dari daratan Amerika dan tepatnya di Amerika Selatan.

Kakao merupakan tanaman tahunan (perennial) berbentuk pohon. Tinggi pohon kakao dapat mencapai ketinggian 10 m. Meskipun demikian, dalam pembudidayaan tinggi tanaman ini dibuat tidak lebih dari 5 m tetapi dengan tajuk menyamping yang meluas. Hal ini dilakukan untuk memperbanyak cabang yang produktif.

Kakao merupakan tanaman buah yang digunakan sebagai bahan baku utama pembuatan coklat. Kakao atau sering disebut cocoa adalah tanaman yang dapat tumbuh baik di lahan yang kurang subur maupun dengan tingkat kesuburan yang tinggi. Dengan tingkat adaptasi yang baik, sehingga peluang hidupnya juga sangat besar. Sejalan dengan peluang mendulang omset yang besar tentunya. Hal ini karena ketersediaan kakao masih belum mencukupi jika dilihat dari permintaan pasar. Sehingga budidaya kakao merupakan usaha yang cukup sangat menjanjikan.

Jika anda tertarik untuk menanam kakao berikut ini ulasan cara budidaya kakao untuk pemula.

Persiapan Lahan

Sebelum memulai budidaya kakao, langkah awal yang harus dilakukan adalah membersihkan lahan dari rumput liar dan gulma. Selanjutnya buatlah lubang tanam sesuai jarak yang Anda inginkan, tapi usahakan sekitar 60×60 cm antar tanaman. Lalu berikan pupuk kompos untuk pemupukan dasarnya. Jangan lupa tanami tanaman pelindung di sekitar lahan seperti lamtoro, Gleresidae, dan Albazia setahun sebelum penanaman kakao. Setelah tahun ketiga, jumlah tanaman pelindung dikurangi menjadi setiap 1 pohon pelindung untuk 3 pohon kakao (1:3).

Pembibitan

Pilihlah benih dari biji kakao bagian tengah buah yang sudah masak dan sehat. Pilih tanaman yang sudah cukup umur. Bersihkan benih dari daging buahnya dengan abu gosok. Setelah itu segera kecambahkan biji kakao dalam karung goni dan diletakkan dalam ruangan. Lakukan penyiraman 3 kali sehari. Jangan lupa siapkan polybag ukuran 30×20 cm dengan ketebalan 0,8 cm yang sudah dimasukkan media tanam dari campuran tanah dengan pupuk kandang (1:1). Tambahkan 1 gram pupuk TSP / SP-36 ke dalam polybag. Kemudian benih ditanam dalam polybag setelah 2–3 hari dengan perkecambahan lebih dari 50%. Atur jarak antar polibag 20×20 cm lebar barisan 100 cm. Lakukan penyiraman 1–2 kali sehari dan penyiangan gulma di sekitar areal pembibitan. Berikan pupuk NPK ( 2:1:2 ) dengan dosis pada umur 1 bulan = 1 gr/bibit, 2 bulan = 2 gr/bibit, 3 bulan = 3 gr/bibit, dan 4 bulan = 4 gr/bibit, pemupukan dengan cara ditugal.

Penanaman

Bibit yang siap tanam kemudian ditanam pada lahan tanam yang sudah disiapkan. Berikan ajir dari bambu dengan tinggi 80–100 cm. Penanaman dilakukan pada lubang tanam 60x60x60 cm pada akhir musim hujan. Berikan pupuk kandang dan pupuk TSP 1-5 gram per lubang tanam. Bibit yang ditanam di lubang adalah bibit yang sudah berumur 4–6 bulan. Penanaman dilakukan saat musim hujan tiba.

Perawatan

Perawatan yang bisa dilakukan adalah penyiraman setiap 2 kali sehari saat pagi dan sore hari dengan dosis 2–5 liter/pohon. Buat lubang pupuk disekitar tanaman, masukkan pupuk lalu tutup kembali. Pemupukan dilakukan setiap 3 bulan sekali. Lakukan pemangkasan untuk membentuk pertumbuhan vegetatif yang baik dari pertunasan.

Pemangkasan bentuk dapat dilakukan setelah tanaman berumur 1 tahun. Selanjutnya, setelah muncul cabang primer atau sampai menyisakan 3 cabang primer yang baik dan simetris (biasanya umur 2 tahun).

Selanjutnya, pemangkasan pemeliharaan dengan cara menghilangkan tunas air pada batang pokok/cabangnya agar pertumbuhan vegetatifnya maksimal.

Lalu pemangkasan produksi dengan memangkas cabang-cabang agar sinar matahari bisa masuk pada setiap sela sela pohon.

Terakhir adalah pemangkasan restorasi yang dipangkas adalah cabang-cabang yang rusak dan memelihara tunas air.

 Pengendalian Hama dan Penyakit

Tanaman kakao adalah salah satu jenis tanaman yang rentan terserang hama dan penyakit. Maka dari itu diperlukan kemampuan dan pengetahuan lebih dalam mengelolanya. Hal yang dapat dilakukan untuk menjaga tanaman kakao agar tidak mudah terserang hama dan penyakit yaitu sanitasi lahan. Tanaman kakao yang terserang penyakit harus dibakar agar tidak menyebar ke tanaman yang lainnya. selain itu pengendalian menggunakan pestisida juga penting dilakukan. Untuk hama seperti ulat kilan, ulat jaran, kutu, ngengat buah dapat dilakukan dengan mengaplikasikan insektisida. Sedangkan untuk penyakit yang diakibatkan oleh jamur dapat dikendalikan dengan fungisida.

Pemanenan

Buah sudah bisa dipetik setelah umur 5,5–6 bulan dari berbunga. Cir-cirinya buah berwarna kuning/merah. Sebaiknya pemetikan dilakukan pagi hari saat sinar matahari tidak terlalu terik.

Setelah buah dipanen keluarkan biji dari buah, Selanjutnya lakukan pengeringan biji  dengan cara dijemur. Penjemuran ketika cuaca cerah dapat memakan waktu selama 2 hari. Setelah biji kakao kering dapat dilakukan sortasi berdasarkan bentuk dan kualitas, setelah itu buah barulah bisa dijual ke pengepul ataupun tengkulak.

Demikian ulasan cara budidaya kakao untuk pemula, semoga bisa menambah wawasan dan bermanfaat untuk anda.

Untuk membeli benih kakao atau perlengkapan pertanian lainnya silakan kunjungi SentraTani.com

Sumber : Channel Youtube Tips Pendidikan

Artikel Terkait

Cara Menghitung Jarak Tanam Cara menghitung jarak tanam pada dasarnya menggunakan rumus di bawah ini: "Jumlah Tanaman" = "Luas Lahan" dibagi "jarak tanam" atau "Luas Lah...
Teknologi Budidaya Cabai Rawit Ramah Lingkungan Salah satu komoditas unggulan nasional hortikultura adalah aneka cabai termasuk cabai rawit. Cabai merupakan komoditas agribisnis yang besar pengaruhn...
Budidaya Buncis Buncis merupakan salah satu jenis sayuran yang banyak digemari oleh masyarakat Indonesia. Buncis banyak ditemukan dalam berbagai jenis masakan yang be...
Budidaya Kelapa Kopyor Kelapa kopyor adalah tanaman kelapa yang mengalami mutasi genetik secara alamiah. Kelapa kopyor adalah mutan kelapa yang ditemukan di antara populasi ...
Budidaya Buah Melon Usaha budidaya melon (Cucumis melo) awalnya terdapat di Cisarua-Bogor dan Kalianda-Lampung, namun saat ini sudah menyebar di wilayah di Indonesia. Pro...
Cara Stek Pucuk Jambu Air Madu Sebelum melakukan stek tanaman jambu air madu ada beberapa hal yang harus diperhatikan agar stek anda berhasil. Berikut ini kami paparkan cara ...
Budidaya Selada Selada (Lactuca sativa L.) adalah sayuran daun yang termasuk dalam famili Compositae. Menurut jenisnya ada yang membentuk krop dan ada pula yang tidak...
Cara Budidaya Anggrek Yang Benar Sampai sekarang usaha budidaya anggrek masih sangat tinggi peminatnya, dan harganya pun juga mahal mengingat pengelolaan bisnis ini lumayan sulit. ...