Indonesia adalah negara yang memiliki lahan subur, kekayaan hayati yang melimpah dan iklim yang mendukung berkembangnya sektor pertanian. Berbagai tanaman dari luar pun bisa dikembangkan dengan baik disini. Salah satu tanaman yang masih memiliki potensi pengembangan yang tinggi adalah buat Tin atau buah Ara. Begitu istimewanya buah ini

budidaya buah tin

Buah tin memiliki kandungan nutrisi cukup lengkap. Baik dalam bentuk vitamin ataupun mineral. Bahkan begitu lengkapnya, para ahli menyebutnya dengan super nutrition. Menurut California Fig-s Advisory, Nutritional value per 100 g mengandung Energi 250 kcal 1040 kJ, Karbohidrat 63.87 g, Lemak 0.93 g, Protein 3.30 g, Gula 47.92 g, Folat (Vit. B9) 9 μg 2%, Vitamin C 1.2 mg 2%, Zinc 0.55 mg 6%, Kalsium 162 mg 16%, Riboflavin (Vit. B2) 0.082 mg 5%, Pantothenic acid (B5) 0.434 mg 9%, Vitamin B6 0.106 mg 8% dll.

Nutrisi buah tin memang sangat tinggi, namun belum banyak masyarakat kita yang mengkonsumsi secara rutin. Harga buah tin yang dijumpai dipasaran lokal bisa mencapai ratusan ribu per kilogramnya. Dengan harga yang mahal buah ini memiliki banyak khasiat. Bibitnya berkisar antara harga Rp.30.000,- hingga Rp.150.000,- tiap tangkainya.

Manfaat buah tin untuk kesehatan antara lain sebagai anti bakteri, jamur dan virus, mengatasi hipertensi dan jantung koroner, menguangi kadar kolesterol dalam tubuh serta mencegah serangan jantung dan pengendali deabetes. Selain itu, buah tin juga melawan sel kanker, mencegah tulang keropos dan menguatkannya, meninggikan badan secara alami. Buah tin juga mengatasi susah tidur/ insomnia, mengatasi anemia (kurang darah), sumber nutrisi, mengatasi susah buang air besar/ sembelit, baik untuk wasir dan ambeien serta mencegah tumor.

Teknik budidaya buah tin tergolong mudah. Rata-rata pekebun melakukan perbanyakan dengan cangkok yang ditanam dalam polibag atau pot yang memadai. Kegiatan budidaya dilakukan dengan penyiapan bibit yang sudah siap, dalam arti perakaran yang sudah mencukupi. Jenis buah tin juga sangat beragam sampai ratusan varietas seluruh dunia yang masing-masing memiliki spesifikasi tersendiri. Bibit yang sehat akan berpengaruh pada pertumbuhan selanjutnya.

Selanjutnya penyiapan media tanam. Dalam budidaya buah tin, komposisi media sebenarnya sangat tergantung dengan sumber daya yang ada. Yang terpenting adalah unsur kesuburan media terpenuhi baik secara fisik, kimia dan biologis. Kesuburan fisik dalam arti media tanam harus remah, gembur, dan porous. Salah satu cirinya adalah jika disiram air dari atas, maka air akan cepat meresap kedalam media. Selanjutnya kesuburan kimia yang dimaksud adalah media tersebut mengandung unsur-unsur kimia yang dibutuhkan oleh tanaman, dalam hal ini buah tin. Yang terakhir adalah kesuburan biologis. Hal ini mensyaratkan media tanam harus dihuni oleh mikroorganisme yang mendukung proses metabolosme dan penyerapan unsur oleh tanaman. Untuk mencukupi kebutuhan tiga kesubutan tersebut, biasanya pekebun buah tin memanfaatkan media tanah, sekam/ arang sekam dan pupuk kandang.

Kegiatan menanam sebaiknya dilakukan sore hari. Hal ini disebabkan suasana lingkungan yang cenderung sejuk sampai pagi akan mendukung perakaran bekerja berinteraksi dengan media yang ada tanpa harus diganggu oleh proses penguapan. Pada pot atau polibag, pengisian media di lakukan pada 1/3 bagian pot/ polibag. Selanjutnya masukkan bibit beserta media perbanyakan (cangkok) dengan terlebih dahulu membuka kemasan bibit. Letakkan bibit pada posisi tengah dengan tegak.

Selanjutnya isi sela-sela tanaman dengan media tanam hingga akar tertutup sempurna. Padatkan media sekeliling tanaman. Selanjutnya siram dengan air hingga meresap sampai kebagian bawah pot. Hal ini dilakukan sekaligus untuk menguji porousitas media. Tanaman selanjutnya diletakkan pada tempat yang teduh hingga tanaman benar-benar siap dipindah pada area budidaya.

Sumber : pertanian.jombangkab.go.id

Artikel Terkait

Budidaya Bunga Kenanga Kenanga (Cananga odorata) adalah nama bagi sejenis bunga dan pohon yang menghasilkannya. Ada dua forma kenanga, yaitu macrophylla, yang dikenal sebaga...
Budidaya Buncis Buncis merupakan salah satu jenis sayuran yang banyak digemari oleh masyarakat Indonesia. Buncis banyak ditemukan dalam berbagai jenis masakan yang be...
Budidaya Wortel Wortel (Daucus carota L) berasal dari Asia Tengah yang kemudian tersebar ke berbagai wilayah di seluruh dunia, termasuk famili Umbelliferae. Tanaman i...
Manisnya Budidaya Pepaya Siapa bilang budidaya Pepaya tidak mampu memberikan keuntungan berlimpah? Salah seorang petani pepaya di Probolingo, Jawa Timur mampu meraup penghasil...
Menanam Belimbing Manis Dalam Pot Tanaman belimbing manis (Averrhoa carambola) selain dapat ditanam dalam tanah langsung, baik di kebun, halaman rumah ataupun pekarangan, dapat juga di...
Cara Menghitung Jarak Tanam Cara menghitung jarak tanam pada dasarnya menggunakan rumus di bawah ini: "Jumlah Tanaman" = "Luas Lahan" dibagi "jarak tanam" atau "Luas Lah...
Cara Menanam Kangkung di Polybag Selama ini masih sedikit orang yang mengetahui cara menanam kangkung di polybag. Selama ini orang masih berpikiran bahwa untuk menanam kangkung, harus...
Budidaya Sirsak Merah Buah sirsak adalah buah yang cukup populer diindonesia, terkecuali mempunyai rasa yang manis serta buah yang fresh, sirsak ini mempunyai kandungan giz...